Kagape, Olahan Kikil Kuah Santan Khas Bima Yang Laris Saat Ramadan

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Bima -

Di Kota Bima, ada panganan nan diburu untuk buka puasa. Berbahan kikil dan daging sapi, namanya kagape nan dibumbui santan dan jenis rempah. Begini keistimewaannya!

Berbuka puasa di Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), jangan lewatkan mencicipi kuliner unik berjulukan kagape. Hidangan ini terdiri dari kikil dan daging nan dimasak dengan santan kelapa dan rempah-rempah.

Kagape nan kuahnya mirip soto Madura ini konon menjadi santapan favorit raja hingga sultan Bima di masa lalu. Bahkan, kagape kerap menjadi hidangan jagoan untuk tamu-tamu kerajaan dan kesultanan Bima kala itu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Bedanya, kagape nan dihidangkan oleh sultan dan raja Bima terbuat dari daging dan kikil rusa. Sementara itu, kagape nan dikonsumsi penduduk pada umumnya berbahan dasar kikil dan daging sapi, kerbau, serta kambing.

Arif Rahman (35) adalah salah satu penjual kagape saat bulan Ramadan. Warga asal Kelurahan Manggemaci, Kecamatan Mpunda, itu menjual kagape sapi di sebelah timur Gedung Convention Hall, Kota Bima.

 Rafiin/detikBali)Kagape, salah satu menu favorit berbuka puasa di Kota Bima, NTB. (Foto: Rafiin/detikBali) Foto: Kagape, salah satu menu favorit berbuka puasa di Kota Bima, NTB. (Foto: Rafiin/detikBali)

"Saat puasa, kami menjual (kagape) di sini mulai sore alias setelah salat Ashar," kata Arif Rahman kepada detikBali, Sabtu (23/3/2024).

Arif menuturkan banyak pembeli nan sudah memesan kagape sapi nan dia jual sejak jauh-jauh hari. "Sering diburu, lantaran rasanya sangat gurih dan enak. Nafsu makan semakin bertambah," imbuhnya.

Ia mengaku bisa menjual kagape sapi sebanyak satu dandang alias 6 kilogram (kg) per hari. Kagape racikan Arif juga dengan daging, jeroan, dan limpa sapi.

"Harga kagape sapi per porsi bervariasi, mulai dari Rp 10 ribu sampai Rp 30 ribu," ujarnya.

Arif menjelaskan proses pembuatan kagape sapi sangat mudah. Tahap pertama, kaki sapi mentah direbus alias bisa juga dibakar terlebih dahulu. Setelah itu, bulunya dibersihkan menggunakan pisau.

"Kemudian direbus lagi sampai lembek hingga menjadi kikil. Setelah kikil matang, diiris kecil-kecil," tuturnya.

Kikil nan telah diiris kecil-kecil itu dituangkan ke dalam santan kelapa nan sudah mendidih. Tuangkan daging, jeroan, limpa, hingga hati sapi. Tak lupa jenis rempah-rempah seperti kemiri, jintan, sereh, bawang merah, dan bawang putih nan telah dihaluskan.

"Setelah itu, tambahkan ramuan penyedap rasa. Lalu diamkan sejenak sampai kuahnya mendidih sembari diaduk-aduk sampai merata. Kagape siap dihidangkan," imbuh Arif.

Artikel ini sudah tayang di detikbali dengan titel "Kagape, Santapan Favorit Raja-Sultan Bima nan Diburu Saat Ramadan"

Simak Video "Tekwan, Menu Berbuka Puasa Khas Palembang nan di Buru Pembeli"
[Gambas:Video 20detik]
(sob/adr)

Selengkapnya
Sumber Detik Food
Detik Food